Monday, 22 May 2017

Appreciate Hargai

I'm She & I'm in love.

Tapi cinta ni tajuk yang sangat besar. Cinta pada siapa? Mak, kawan, makanan, kucing, agama, and the list goes on.

Bagi aku, cinta perlu dihargai. Untuk semua yang ada dalam hati kau, kau kena appreciate dan cinta seikhlas hati. Bila dah ada dalam hati, maksudnya dah jadi sebahagian dari diri kau. Appreciate, sebab bila cinta hati kau tu hilang, sakit dekat dada kau tu takkan ada ubatnya. Haa. Aku tau sebab aku pernah rasa. Rasa rindu, rasa jiwa kosong, rasa mcm dah mati.





Cinta kena ikhlas. Buat kopi setiap pagi untuk suami, jgn merungut. Cium mak setiap hari, jgn segan. Bersih sangkar kucing, jgn membebel. Call girlfriend bila jauh, jgn berkira. Sebab bila mak dah takde, baru kau menyesal nak rindu. Bila ukulele patah, baru nak nangis. Bila boyfriend pergi holiday jauh-jauh, baru rasa nak berkepit. Appreciate masa ada sebab nanti bila dah hilang takkan ada yg boleh ganti. TAKKAN.


Macam tu jugak dengan mereka rapat macam adik beradik sendiri rasa hargai tu kental dia macam cuit sikit pun terasa. Maka hargai. Bergaduh macam mana pun jangan pernah terputus. Sebab itu harta yang tak ternilai selain dari family. Ye family first tapi aku tanya engkau orang semua ade ke engkau orang cerita luar dalam isi hati engkau orang pada family macam mana korang bercerita dang kawan? thats why la wujud 

'There're times when strengers are like family, and family are like strangers"

Satu benda yang kita sering terlupa. Kita sebenarnya lebih kuat, lebih bijak, lebih tabah dan lebih segalanya apabila kita pernah melalui banyak benda dalam hidup. Kita mungkin disakiti, dikhianati, dibenci, dibohongi, tetapi kita masih hidup bukan?

Kenapa kita masih hidup?
Sebab kita kuat untuk hadapi segalanya.

Dan mengapa hanya memikirkan suatu pengakhiran?
Bukankah di setiap pengakhiran, pastinya akan ada satu lagi permulaan?
Mulakan hidup yang baru.
Yang lebih baik dan penuh impian.


Aku tulis based on pengalaman dan untuk peringatan dekat diri sendiri jugak. Aku, bukan perempuan yang tipikal.


Kepala aku masih terngiang soalan kau semalam.

"kenapa lari jauh-jauh?" berkali-kali

"Kan sakit", mungkin kau tak faham makna di sebalik sakit itu yang sememangnya susah aku nak terangkan. sakit yang kau nampak itu cuma sebahagian yang kau nampak dengan mata kasar. Kau lupa cerita yang segumpal darah yang namanya hati tu pernah disakiti. Amat. sehingga aku terasa teramat sakit. kau ape tahu..haahaha

Aku tinggalkan kesemuanya. dan cari jalan "pulang" ternyata Dia masih sayangkan aku. Dia kirim seseorang perantara yang menghilangkan kesemuanya. Sehingga aku mampu memaafkan seikhlas hati. Bagaimana insan ini membuka mata hati aku. Kuasa yang kat atas tu..

Pelik ye aku pun pelik bagaimana magis ini terjadi sedangkan ade insan yang datang sebelum ni cuba juga namun tak pernah terobos tembok ego ini. Kental weh.

mohon didoakan yang-baik-baik

Kekniss : Tidak kira betapa sukarnya sesuatu benda itu, pastinya akan ada sesuatu yang baik pada penghujungnya. Sekurang-kurangnya aku fikir begitu

Sunday, 16 April 2017

TERGANTUNG SEPI


Cukup Disini perjalanan kita
Menghukum Diri mendera hati ini
Terhimpit Dengan suasana


Berat Rasanya sukar diluahkan
Bernafas Ragu menghembus pilu
Perasaan Ini tergantung sepi


Dibiarkan begitu saja
Terikat namun tak bertali
Mencuba menyimpulkan mati
Namun Terputus jua


Disiksa Hati yang menagih
Harapan Kasih yang menjauh
Terpisah Dalam kekalutan
Jiwa Yang.... digantung sepi



Hidup.
Bila kita pertaruhkan hidup kita yang kita sayang pada tempat yang salah, kesakitan yang kita terima sungguhlah memeritkan. Hidup hanya sekali, itu yang selalu kita bisikkan pada diri sendiri. Apakah meletakkannya di tempat yang salah, melakukan kesilapan dan kita tidak mahu kembali bangkit dan bernyawa?

Kadangkala, kita buka hati kita pada orang yang salah. Kita berikan yang terbaik pada manusia yang kita sangka ditakdirkan untuk kita walaupun akhirnya benda yang diharapkan langsung tidak terjadi. Tetapi, itu bukan satu masalah sebenarnya. Bila kita yang bertanggungjawab untuk membuka hati kita, maka, kita harus mengambil usaha untuk menutupnya kembali. Kuasa di tangan kita.
Benar bukan?

 Kenapa sepasang kasut kadangkala mempunyai ciri-ciri berlainan daripada sepasang kasut yang sama? Sudah semestinya pemakainya adalah orang yang berbeza.



Manusia memang tamak. 
Itu kenyataan kejam yang kita harus akui bersama. Setiap daripada kita adalah tamak dan tidak pernah puas dengan apa yang kita miliki. Katakanlah perempuan yang sudah sedia ada cantik, kurus, langsing, kadangkala akibat tidak berpuas hati dengan apa yang dimiliki, dia akan pergi membuat pembedahan plastik untuk lebih cantik dari orang lain. Lelaki yang sudah memiliki segalanya, mungkin akan menggunakan kelebihannya untuk mendapat cinta yang lebih dari sepatutnya, walaupun sudah ada permaisuri yang menunggunya pulang ke rumah. Mungkin. Itu sebahagian daripada fragmen hidup yang nyata.

Kawan : Aku geram betul.
Aku : Kenapa?
Kawan : Bila aku buka balik hati aku untuk bercinta, orang yang aku nak, langsung tak pernah pandang aku. Tapi orang yang aku tak minat pula asyik mengekori.
Aku : Jadi?
Kawan : Adakah ini balasannya sebab selama ini aku menolak cinta yang hadir?
Aku : Jadi kau nak kata yang kau patut terima cinta orang yang mengekori kau?
Kawan : Bukanlah. Aku memang minat pada seseorang tu, cuma, dia langsung tak pernah endahkan aku.
Aku : Bukankah itu ironik?
Kawan : Maksudnya?
Aku : Manusia memang begitu.
Kawan : Terangkan.
Aku : Manusia selalunya akan tidak menghiraukan orang yang perlukan mereka, tetapi mengejar orang yang mereka suka. Manusia tolak orang yang cintakan mereka, tetapi mengejar orang yang tidak ada langsung perasaan pada mereka.
Kawan : Jadi, benda ni normal?
Aku : Normal terjadi pada manusia biasa.

Terima baik dan buruk.
Pernahkah sebelum kita membuka hati dan menyerahkannya kepada seseorang demi memulakan hubungan, kita telah mengkaji kesan baik dan buruknya yang datang secara pakej apabila kita menerimanya dalam hidup kita? Selalunya manusia akan terlepas pandang perkara sebegini dan menyebabkan kesakitan yang teramat sangat apabila benda yang istimewa telah bertukar menjadi duka.

Cinta.
Satu perasaan yang istimewa ini seperti dadah sebenarnya.
Dalam kuantiti yang kecil, ia tidak memberikan sebarang erti.
Dalam kuantiti yang sederhana dan berpatutan, ia memberikan kebaikan dan kesenangan seperti mana ubat.
Tetapi, bila dalam kuantiti yang terlampau banyak dan berlebihan, ia bakal memudaratkan.
Itu yang aku rasa, pandangan peribadi aku sendiri.
Ketagihan?
Itu pasti.

Dalam mimpi, impian dan cinta - tiada sebarang istilah mustahil yang neuron kita akan cipta. Semuanya boleh sahaja dan bakal sempurna. Tetapi, benarkah?

Banyak hubungan berakhir walaupun sebenarnya, itu tidak perlu berlaku.
Manusia memang suka membiarkan emosi dan sifat ego menguasai sehingga hilang pertimbangan. Dalam satu ketika, nafsu marah memuncak, ego mencanak, emosi merajai hingga sendiri akan lupa diri. Natijahnya? Bila tersedar dan tersentak, baru akan menyesal sendiri. Kenapa membiarkan sesuatu yang indah itu hilang begitu sahaja akibat kelalaian sendiri.

Ironinya nama Manusia.

Monday, 3 April 2017

Fated

"Kunfayakun"

Dulu aku naif, jahil. Bagi aku, qada' dan qadar Allah dah tak boleh ubah. Buat lah macam mana pun. Totally fixed. Jadi nak usaha bila nakkan sesuatu tu jadi malas. Sebab Allah dah tetapkan, kan? Paksa diri untuk redha, konon.



Iya, memang "Jadi maka jadilah".

Tapi ada benda, Allah jadikan ia berlaku sebab Allah memang nakkan ia berlaku.
Ada benda, Allah jadikan ia berlaku sebab kifarah atas kelalaian kita.
Ada benda, Allah jadikan ia berlaku sebab kita sangat nakkan ia berlaku.

Mustahil ke Allah boleh ubah qada'dan qadar kita? Takkan? Allah Maha Berkuasa. Qada' dan qadar juga kuasa Dia.

Jadi aku belajar, terutama lepas perkara besar yang berlaku dalam hidup aku. Aku belajar, kalau nakkan sesuatu, usaha. Sungguh-sungguh.

Aku, awalnya aku paksa diri untuk move on. Sebab aku takut if still hoping, bila tak dapat apa yang aku nak tu, aku akan frust. Jadi aku paksa diri redha dan move on. Tapi tak boleh. Susah sangat. Aku tak redha, pun.

Jadi aku usaha lagi; still hoping, still doa. Sebab aku sedar, aku masih ada tanggungjawab. Tapi tak berjaya. Tak.

Dan, magisnya kuasa usaha. It took a years bagi aku. Agak lama tempoh tuh. Tapi waupun aku tak dapat apa yang aku nak, tapi aku happy sangat. Sebab takde regret dah. Sebab aku yakin dalam tempoh tuh aku dah usaha dari semua bucu. Semua. Jadi mudah untuk aku redha dan move on. Terasa mudah akhirnya. Especially. Terima kasih kepada seseorang. Ye dia tak buat apa-apa pun cuma muncul secara tiba-tiba. Tapi dalam secara tiba-tiba tu la Allah gerakkan hati aku ke arah sesuatu yang aku terlupa. Sesuatu yang aku rasa. Ini lah dia yang Maha berkuasa. Mungkin muncul dia sebagai perantara. Hanya dia yang maha mengetahui. Mohon didoakan yang baik-baik.

Jadi, kalau betul kita nakkan sesuatu, go for it and keep on doing good. Sehingga suatu limit, walau tak dapat apa yang kita nak, tapi kita akan senang redha. Iya penat. Tapi sabar sikit. Sampai masa, Allah akan hadirkan redha tanpa dipaksa. Dan ia pasti lebih mudah.

Jadi, "Jadi, maka jadilah" yang mana Dia terjadikan pada kita? Tak penting untuk tahu. Sebab kita tiada kuasa untuk lawan Kuasa Dia. Tapi kita berkuasa untuk untuk berusaha, untuk berdoa. Sungguh-sungguh. Yakin. Lalu Dia pasti bagi yang terbaik. Sebab DIA tak Zalim. DIA takkan pernah Zalim. Takkan.

Monday, 13 March 2017

KESAN


Adat dalam kehidupan, Kubur juga bernisan, dan kubur juga dilawati. Kesan tinggalan perpisahan dilawati kembali. Melihat dan mencari kembali apakah mungkin ada yang perlu dipelajari agar kehidupan mendatangkan akan lebih baik. Mungkin menabur bunga tidak akan menyuburkan kubur tersebut, tetapi sedikit perasaan menyenangkan mungkin terselit. Aneh-aneh dengan perasaan sendiri dan berjalan pergi meninggalkan nisan yang pasti terukir namanya. Janji dengan diri sendiri tidak akan berpatah balik...

Kembali lagi..
Bukankah ia umpama kubur?
Bertanda
akan dilawati
Kalau tidak sekerap pasti setahun sekali...

Image result for GRASS


"kalau kau nak cabut, cabut dengan akar-akar sekali. kalau kau sekadar tebas akar masih ada..sia-sia"

Dia senyum tanpa berkata-apa.

Semua orang menghadapi kesukaran cabaran dalam hidup. Terpulang pada kita sebenarnya untuk mengatasi dan menjadikan ia sebagai satu kelebihan dalam menjalani kehidupan lebih bermakna. Lagipun mana ada sesiapa yang sempurna bukan? Ada orang menyatakan kita harus melupakan kisah silam,Tetapi pada aku secara peribadi, kita tidak perlu melupakan kisah silam, tetapi melupakan manusia di dalamnya bukan pengajaran yang terselindung disebalik semua kejadian yang menimpa.

Kerana itu dia meninggalkan semua yang ada. Mengorbankan kesemua yang dia punya. Pergi sejauh mungkin. Bisu tanpa kata. Agar penanda itu hilang. dan hilang bersama bayang dia,

Jangan pernah mengubah apa yang kita rasa berdasarkan apa yang orang lain rasakan terhadap kita. Kita adalah tuan punya diri dan memaafkan manusia lain adalah sangat bermakna apabila mereka sebenarnya mengajarkan kita tentang kehidupan.

Kerana itu, kenangan sentiasa mengekori walaupun sepahit manapun ia.


kekniss~~

Monday, 30 January 2017

Cuma Mimpi

Bila kau bangun, terjaga dari mimpi yang indah.
Kau mungkin akan senyum tak sudah.
Tolak ketepi semua benda susah.
Kau hargai nikmat mimpi meriah.
Yang bikin kau bahagia dalam resah.
Dan hidup tidak bemakna pasrah.

Kau tidur lagi.
Terjaga dengan mimpi buruk bagaikan mati.
Kau tersentak dan enggan tidur lagi.
Otak mengganas memikir mimpi.
Apakah itu petanda hubungan ini.
Apakah itu satu petunjuk tentang duniawi?
Atau hanya mainan durjana penghuni neraka abadi?

Kau sayang dia.
Dia umpama satu kurnia.
Dia kau ibaratkan bagaikan mimpi ceria.
Dan engkau enggan terjaga.
Dan biarkan segalanya hilang begitu sahaja.
Bagi kau dia adalah syurga dunia.

Tapi bila dia menyeleweng, kau marah gila.
Mulalah kau kata celakanya kau sebab percaya.
Pada sumpah dia.
Pada janji dia.
Pada manusia lain yang konon kawan semata.
Walaupun nikmat tertipu itu hanya kau yang rasa.
Dia mula jadi neraka.

Ya, mimpi ada indah bahagia.
Ya, mimpi ada celaka durjana.


Masa tu, aku rasa macam spin totem macam Cobb ada dalam Inception. Nak tengok totem terus berputar atau terhenti sebab dalam Inception kalau totem tu terus berputar maknanya aku sedang bermimpi.

Aku harap totem aku berhenti dari berputar.


Kekniss : "I want you to know it that i always with you even though you hate or not" - Benda begini kau tak boleh bawa main. Hati manusia bukan bahan mainan yang kau boleh campak sesuka hati 

Monday, 16 January 2017

Terbunuh

~Dia masih di meja. terus melabuhkan tiap gerak pena. Mata masih tertumpu pada gambar itu. papan kekunci terus berbunyi

"Aku memilih....

Benci
Menjauh
Melupakan
Menghilang

Yang sepatutnya aku buat dari dulu..



"Kau takkan dapat rasa sakitnya kau buat aku. Kau pujuk aku dengan kata-kata kau. Aku terperdaya lagi.. waktu tu kau jaga hati aku lagi. Tapi bila terputus semuanya kau henyak hati aku seolah kau tak peduli dengan apa yang aku lalui. Pernah kau tahu macam mana aku menangis sakit? Pernah kau peduli macam mana aku menjerit perih? Setelah semuanya kau gengam kau senyum puas. dan menang. Aku yang bodoh. Hati aku kau permainkan percuma. bertahun-tahun aku setia. tapi pisau belati yang kau hulur. membenarkan aku membenam ke hati sendiri sedalamnya.. Salah aku. Salah aku.

Maaf. Berkata maaf mudah. Sangat mudah..mudah juga beri maaf. Tapi memadam setiap titik hitam itu sangat sukar. Bahagiakah kau dengan seksanya hidup aku. Tahniah. Itu yang mampu aku ucapkan.

Jangan sesekali pertikaikan why im bringing back. Thats my right.

Segala rasa yang kau beri pada aku masih tak mampu ubati perasaan aku yang kau dah rentap semahunya.

Dan aku takkan sesekali lupa tarikh saat waktu aku terbunuh oleh kau"

dan aku akan terus mencari jawapan.

                               ~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

~pangggg.... Cawan di siku tertolak cawan kaca  jatuh lalu pecah.

160107.

Bersambung.......

Saturday, 31 December 2016

Changing Years

Di pengakhiran tahun 2016, aku berada dalam satu fasa di mana aku rasa nak mengalah dalam semua benda. Aku jadi lemah, dan aku rasa tak larat dah nak berjalan, apatah lagi nak berlari atau pun mengejar. Tak kisah la pasal kerja, makan atau minum, nak pergi tandas pun aku rasa penat. Tak penat ke rasa nak berak hari-hari? Lagi la kalau kita bukak soal bercinta. Setahun. Aku rasa nak lari dan terjun dalam lubang sedalam enam kaki sambil bawak selimut dan bantal. 

Aku hanya nak rest in peace. Serious.


Jadi kononnya aku pun berkata dengan megah, mungkin aku tak perlu keluar dan meraikan tahun baru kali ini. Tak, meraikan dalam konteks ini bukan lah pergi party ke apa, cuma tahun sebelumnya aku suka keluar dan travel ke satu tempat di mana aku boleh duduk dan fikir balik apa yang aku buat dalam satu tahun. Itu definisi meraikan bagi aku. Muhasabah, dan lihat kembali kesemua benda yang aku capai. Aku dah siap berbungkus dengan dua selimut, minum secawan kopi pak belalang dan bersiap-siap untuk tidur.

Entah macam mana, Tuhan takdirkan datangkan satu ilham dengan satu azam yang tiba muncul. Aku buka kedua-dua mata dengan perasaan yang panik. Aku tiba-tiba jadi takut. Aku mula terasa yang tahun 2016 makin menghilang, dan aku fikir, what's the point of sleeping? What's the point of giving up? Sudah hampir genap 26 tahun aku cuba nak hidup walaupun kena berebut sedut oksigen dengan berbilion lagi manusia dalam dunia. Kenapa aku kena mengalah sekarang?

Dengan pantas aku bayangkan dalam kepala, macam mana kalau hidup ni ibarat satu lagu yang panjangnya hanya 365 hari, dan hari ini adalah yang terakhir. Kalau dulu, mungkin tujuan aku keluar adalah untuk have fun, untuk kenal rakan-rakan baru, untuk make new relationships. Tapi kali ini, aku hanya mahu menghabiskan 24 jam yang terakhir tahun ini dengan orang yang aku anggap meaningful. 

Mungkin orang yang lebih tua akan cakap, ah engkau ni muda lagi, baru je 26 tahun. Rileks dan masih perlu enjoy, jumpa orang-orang baru and make connections. Bagi aku ini ridiculous. Mungkin nasib kau baik, masih lagi boleh hidup sampai umur kau yang sekarang, tapi tak semestinya aku pun akan dapat umur yang panjang macam kau. Aku mungkin ada dua tiga tahun je lagi untuk hidup, dan sebenarnya dalam konteks tersebut, aku sudah dikira tua. Sudah di penghujung usia.


Sebab tu aku berterima kasih dengan Tuhan kerana menghadirkan aku dengan ilham ini, 31 Disember 2016. Kerana masa tu, sebaik sahaja detik 12, aku dah tahu dengan siapa aku nak jumpa. Dengan siapa aku nak beri hadiah masa terakhir aku tahun ini. Mungkin jika keputusan aku berbeza pada masa itu, aku akan kenal ramai orang, mungkin aku akan ada lagi ramai followers baru di fb dan senarai nombor telefon yang lebih panjang. But who needs it when you already know the worth of certain people that you already have in your life?

Dalam banyak banyak benda yang aku belajar tahun lepas, yang paling penting aku rasa adalah masa dan prioriti. Banyak hubungan yang gagal mungkin kerana mereka lihat ah, masih lagi panjang perjalanan yang mereka harus tempuhi, lantas rasa penat dan rasa lelah mula datang. Mereka lupa why they started the journey at the first place. Ramai yang lupa, we have to appreciate what we have now rather than seeking and chasing something that is uncertain.

Mungkin boyfriend kau yang sekarang ni takde lah handsome mana, mungkin dia tak adalah kaya mana. Jadi kau lepas kan dia, sebab kau fikir untuk cari yang lebih baik, yang lebih handsome dan mampu untuk belanja kau makan kat Tony Roma's. Mungkin kau pun sudah penat mahu berusaha untuk memenangi hati orang yang kau sayang, sebab dia asyik berdolak-dalik dan nampak macam tak sayang kau pun. Jadi kau mahu berhenti berusaha.

But really, who the hell cares about them? Biarlah dia tak handsome, tak kaya, tapi kalau dia sayang kau, dia layan kau dengan baik, then what's wrong with that? Kalau kau cantik, nanti kahwin pun mungkin genetik kau lebih kuat maka anak anak korang pun akan jadi comel. Kalau kau hodoh, haa itu memang aku rasa nak hempas je cermin kat muka kau, dah sedar hodoh pastu nak buang boyfriend sebab hodoh. Adui fikirla sendiri malas nak kecam

Biarlah orang yang kau sayang tu tak sayang kau balik pun, just be there for him. Ramai jatuh cinta dengan expectation kalau kita suka orang tu, dia kena suka kita balik. Wajib kena suka kita balik! Gila ke apa kau ni. Kalau betul kau sayang, biarlah dia kalau nak jadi kawan je sekalipun. Hormat perasaan dia, dan dia pun akan hormat perasaan kita. Dunia akan jadi satu tempat yang lebih baik kalau semua hidup dengan adab dan jangan biadap, jangan nak pentingkan diri sendiri. Kalau rasa tak tahan nak hadap dan be professional, dah #silameninggal. Tapi untuk yamg bercinta pastu kau nak turningpoint kita kawan then okay. Possiblenye sangat lah rendah untuk jumpa yang spesis macam tu. Even boleh kata okay pun ambil masa bertahun-tahun itu pun belum tentu. Dia akan ingat sampai bila-bila pun kau dah remuk-remukkan hati dia. Tak mudah sebenarnya. Kecuali org tu mmg takde perasaan. 

Sebenarnya, tepat pukul 12 malam, 1 Januari 2017, bertemankan bunga api yang tak berapa nak cantik di langit gelap, aku berdiri seorang di jendela Dan aku tahu apa yang aku perlu untuk terus hidup adalah diri aku sendiri. Untuk pengakhiran dan awal tahun.. Betapa aku belajar untuk jadi orang yang sentiasa menerima. Belajar untuk jadi orang yang sabar harungi dugaan. Belajar jadi orang yang keras hati biarpun terpalit luka ngeri. Belajar jadi orang yang mendahului orang lain dari diri sendiri.

I just want to live the moment and cherish everything, before it's too late.
With my own favourite people and priorities

Kekniss eberdeen.