Friday, 1 December 2017

Bayang

Diam.
Dia sendiri tidak mengerti apa yang dia sedang pendam.
Dia sendiri tidak memahami apa perasaan yang cuba dipadam.
Dia sendiri tidak merasai apa yang harus dirasai
Dia hanya mahu segalanya tenggelam.

Perasaan itu kosong dan sepi.
Sepi bila dia sendiri tidak dapat melunaskan kehendak hati.
Pergerakan minda tidak seiring dengan kemahuan diri.
Dan dia hanya mahu berhenti.
Merenung infiniti.
Lalu menutupnya kembali




Ada sesuatu yang menyebabkan dia berpaling kembali.
Meletakkan segalanya ke tempat azali.
Memulakan sesuatu yang dia sendiri tidak begitu pasti.
Bukan kerana mahu mencabar diri.
Tetapi lebih kepada cuba memahami hati sendiri.
Apakah dia sudah tidak dapat merasai sesuatu yang sangat halus dan seni?
Tidak dia hanya mahu ia hilang
Bukan untuk selamanya
Hanya seketika. 

Dia nampak suatu kekuatan yang buatkan dia senyum setiap hari.
Dan izinkan dia berlalu pergi.
Hilang sekali lagi.

Ada orang bercakap kerana masih tergila
Ada orang bercakap kerana suda merela

Berhentilah memgejar bayang-bayang.

Kekniss:
Every single story in tulisan jalan, doesn't mean saya masih bersedih hati Hanya pernah melalui, kalau saya mampu mengubah hati 360 puluh darjah upside down mana mungkin kalau hanya secebis perasaan keraguan yang mampu melukakan lagi itu tak mampu saya lempar sejauh mungkin?

Jadi tahu ramai lagi di luar sana yang perlukan sesuatu yang luar biasa.

Kekuatan,
Dan tangan untuk heret mereka tatih kedepan.

Korang yang belum move on tu, bila kaitkan apa yang saya tulis atau buat dengan apa yang pernah berlaku dalam hidup saya I dah #teammovedon, korang move on juga pleaseee. Hokay.

Sunday, 22 October 2017

The beginning

Ada orang bila gagal dalam hubungan, terus sahaja merasakan itu adalah pengakhiran hidup bagi mereka. Percintaan yang gagal dipertahankan, perkahwinan yang tidak mampu diteruskan, persahabatan yang tiada lagi jalan penyelesaian, maka mereka anggap segalanya sudah berakhir. Sudah tidak mampu diselamatkan.

Pernah atau tidak kita terfikir, di sebalik kita menumpukan kepada kegagalan, benda yang kononnya buruk itu, mengapa kita tidak mahu melihat akan kebaikan yang tersembunyi? Ya, dari kita terlampau fokus pada benda yang buruk, bukankah lebih baik kita bersyukur atas segala kebaikan dan nikmat yang kita perolehi? Jangan pernah biarkan manusia yang buat sesuatu yang sangat sedikit untuk kita (dalam perkara sebegini - mungkin mengecewakan, menyakiti dan sebagainya) - mengawal dengan sewenangnya hati, perasaan dan emosi kita. Perlukah?

[Sumber gambar]


Kawan: Rasa bersalah
Aku : kenapa nak rasa macam tu
Kawan : yela dua-dua dah okay tapi..
Aku : Macam ni la, tak semua benda yamg kite gengam tu tandanya milik kita. Kita dah gengam tapi bila dah tertulis benda tu bukan milik kita. Terpaksa jugak kite lepaskan.
Aku: kalau dia berfikiran matang Insyaallah dia boleh menerima. Ai tahu, susah even though ai sendiri pun makan masa bertahun baru sembuh sepenuhnya.

Satu benda yang kita sering terlupa. Kita sebenarnya lebih kuat, lebih bijak, lebih tabah dan lebih segalanya apabila kita pernah melalui banyak benda dalam hidup. Kita mungkin disakiti, dikhianati, dibenci, dibohongi, tetapi kita masih hidup bukan?

Kenapa kita masih hidup?
Sebab kita kuat untuk hadapi segalanya.

Dan mengapa hanya memikirkan suatu pengakhiran?
Bukankah di setiap pengakhiran, pastinya akan ada satu lagi permulaan?
Mulakan hidup yang baru.
Yang lebih baik dan penuh impian.

Kekniss : Tidak kira betapa sukarnya sesuatu benda itu, pastinya akan ada sesuatu yang baik pada penghujungnya. Sekurang-kurangnya aku fikir begitu. 

Wednesday, 6 September 2017

REMINISCENCE


4917_1615..

Ini kisah hantu, ini kisah masa lalu..

Sambil pandang tingkap yang tembusnya kelangit biru, dia terfikir yang sebenarnya dia statik. tersenyum sumbing. kisah lalu.

sejujurnya tentang kisah lalu, dia pernah membayangkan untuk membalas bagi setiap masalah yang ditimbulkan by other, sikit-sikit lagi nak tersungkur. serius dia pernah terfikir. faham-faham lah, perbuatan mesti dibalas dengan perbuatan. korang  ingat rasa yang dapat ni boleh sembuh dalam masa seminit dua. sebab kadang-kadang ada sesuatu yang tak sempat kita cakap atau jelaskan. 

mujur. mujur dia cepat sedar. in between of living, in between of going, in between of climbing and in between of everything, ada satu benda yang kita selalu lupa. it is reckoning. but not pretty sure whether it is similar with the word karma or not, but she dont want to use 'karma' as it looks so coarse pada ayatnya maybe. because she bet everything happens for a reason. and everyone should know about that, right? sama ada benda jahat, atau benda baik.

she want to live happily, she want to live with a good faith to everyone. so she wish for a sweet heart, physical, mind, up and down, left and right, inner and surface and she wish that can we;re can live in peace, for the sake of everybody.

sembuh yang susah nak hilang dalam seminit dua tu sbenarnya tak setanding dengan masalah orang lain dan sakit orang lain. Betul la perbuatan tak semestinya kita balas dengan perbuatan. untuk segala kesilapan makhluk bernama manusia, she iapologize for that. dan semoga kita kuat untuk memaafkan orang-orang yang dah buat salah ke kita. aminn.

Betul once you dah jumpa lorong untuk keluar, once you comeback. try looking back percaya la terasa kebodohan diri, tapi itulah pengajaran yang paling berguna. kali terakhir dia kesat air mata kerana kisah itu bila mata pena dah tak mampu menulis kisah tu lagi. dan penamatnya juga di situ.



"Hari ini aku tutup cerita ini dengan kesedihan, agar cerita wanita lain mendapat kebahagian, kerana bagi aku kebahagiaan adalah bila kita membuat orang lain bahagia."

Untuk apa sayang tapi merana?
Untuk apa kasih tapi derita?
Untuk apa cinta tapi tersiksa?

Maka rasa itu hanya menjadi ilusi minda mereka yang terperangkap, dan bayangan igauan mereka yang terleka

Cinta manusia memang berpenghujung
Tapi cinta DIA adalah yang paling agung.

Dan percayalah disetiap pintu yang tertutup tetap akan ada pintu yang masih luas terbuka. dan dia masih menanti terbukanya pintu tu.Dan pastinya ada doa yang kan bertemu dilangit sana. 


"Right now I'm writing such a new happy story.. but it is all just a wish...still"

KE.6917_2348

Friday, 14 July 2017

Anamnesis


Image result for move on
Ketahuilah dugaan itu tak pernah hilang,
tapi jangan risau ia satu kekuatan tanda dia sayang


Satu hari 
Kau akan puji Tuhan
Kerana hilangkan 
Orang yang kau mahu simpan

Hari itu akan hadir
Bila kau dah tak hodoh
Mengharap yang jauh
Kembali duduk tersimpuh

Tuhan tu sayang 
Sebab tu Dia buang
Barah yang mahu kau sayang
Kerana ia mungkin mematikan

Kau tak tahu
Kerana barah itu tersorok
Jadi Tuhan mahu tunjuk
Hanya bila kau dah tak bodoh 
memujuk.






"Sedia menghadapi yang akan tiba
takkan berundur walau seketika
aku terus berjalan
mencari sinar baru."


Kekniss: Bila sesuatu lagu menyentak kau. Lalu kenangan lalu menerjah tanpa sengaja.


KE.1507

Monday, 22 May 2017

Appreciate Hargai

I'm She & I'm in love.

Tapi cinta ni tajuk yang sangat besar. Cinta pada siapa? Mak, kawan, makanan, kucing, agama, and the list goes on.

Bagi aku, cinta perlu dihargai. Untuk semua yang ada dalam hati kau, kau kena appreciate dan cinta seikhlas hati. Bila dah ada dalam hati, maksudnya dah jadi sebahagian dari diri kau. Appreciate, sebab bila cinta hati kau tu hilang, sakit dekat dada kau tu takkan ada ubatnya. Haa. Aku tau sebab aku pernah rasa. Rasa rindu, rasa jiwa kosong, rasa mcm dah mati.





Cinta kena ikhlas. Buat kopi setiap pagi untuk suami, jgn merungut. Cium mak setiap hari, jgn segan. Bersih sangkar kucing, jgn membebel. Call girlfriend bila jauh, jgn berkira. Sebab bila mak dah takde, baru kau menyesal nak rindu. Bila ukulele patah, baru nak nangis. Bila boyfriend pergi holiday jauh-jauh, baru rasa nak berkepit. Appreciate masa ada sebab nanti bila dah hilang takkan ada yg boleh ganti. TAKKAN.


Macam tu jugak dengan mereka rapat macam adik beradik sendiri rasa hargai tu kental dia macam cuit sikit pun terasa. Maka hargai. Bergaduh macam mana pun jangan pernah terputus. Sebab itu harta yang tak ternilai selain dari family. Ye family first tapi aku tanya engkau orang semua ade ke engkau orang cerita luar dalam isi hati engkau orang pada family macam mana korang bercerita dang kawan? thats why la wujud 

'There're times when strengers are like family, and family are like strangers"

Satu benda yang kita sering terlupa. Kita sebenarnya lebih kuat, lebih bijak, lebih tabah dan lebih segalanya apabila kita pernah melalui banyak benda dalam hidup. Kita mungkin disakiti, dikhianati, dibenci, dibohongi, tetapi kita masih hidup bukan?

Kenapa kita masih hidup?
Sebab kita kuat untuk hadapi segalanya.

Dan mengapa hanya memikirkan suatu pengakhiran?
Bukankah di setiap pengakhiran, pastinya akan ada satu lagi permulaan?
Mulakan hidup yang baru.
Yang lebih baik dan penuh impian.


Aku tulis based on pengalaman dan untuk peringatan dekat diri sendiri jugak. Aku, bukan perempuan yang tipikal.


Kepala aku masih terngiang soalan kau semalam.

"kenapa lari jauh-jauh?" berkali-kali

"Kan sakit", mungkin kau tak faham makna di sebalik sakit itu yang sememangnya susah aku nak terangkan. sakit yang kau nampak itu cuma sebahagian yang kau nampak dengan mata kasar. Kau lupa cerita yang segumpal darah yang namanya hati tu pernah disakiti. Amat. sehingga aku terasa teramat sakit. kau ape tahu..haahaha

Aku tinggalkan kesemuanya. dan cari jalan "pulang" ternyata Dia masih sayangkan aku. Dia kirim seseorang perantara yang menghilangkan kesemuanya. Sehingga aku mampu memaafkan seikhlas hati. Bagaimana insan ini membuka mata hati aku. Kuasa yang kat atas tu..

Pelik ye aku pun pelik bagaimana magis ini terjadi sedangkan ade insan yang datang sebelum ni cuba juga namun tak pernah terobos tembok ego ini. Kental weh.

mohon didoakan yang-baik-baik

Kekniss : Tidak kira betapa sukarnya sesuatu benda itu, pastinya akan ada sesuatu yang baik pada penghujungnya. Sekurang-kurangnya aku fikir begitu

Sunday, 16 April 2017

TERGANTUNG SEPI


Cukup Disini perjalanan kita
Menghukum Diri mendera hati ini
Terhimpit Dengan suasana


Berat Rasanya sukar diluahkan
Bernafas Ragu menghembus pilu
Perasaan Ini tergantung sepi


Dibiarkan begitu saja
Terikat namun tak bertali
Mencuba menyimpulkan mati
Namun Terputus jua


Disiksa Hati yang menagih
Harapan Kasih yang menjauh
Terpisah Dalam kekalutan
Jiwa Yang.... digantung sepi



Hidup.
Bila kita pertaruhkan hidup kita yang kita sayang pada tempat yang salah, kesakitan yang kita terima sungguhlah memeritkan. Hidup hanya sekali, itu yang selalu kita bisikkan pada diri sendiri. Apakah meletakkannya di tempat yang salah, melakukan kesilapan dan kita tidak mahu kembali bangkit dan bernyawa?

Kadangkala, kita buka hati kita pada orang yang salah. Kita berikan yang terbaik pada manusia yang kita sangka ditakdirkan untuk kita walaupun akhirnya benda yang diharapkan langsung tidak terjadi. Tetapi, itu bukan satu masalah sebenarnya. Bila kita yang bertanggungjawab untuk membuka hati kita, maka, kita harus mengambil usaha untuk menutupnya kembali. Kuasa di tangan kita.
Benar bukan?

 Kenapa sepasang kasut kadangkala mempunyai ciri-ciri berlainan daripada sepasang kasut yang sama? Sudah semestinya pemakainya adalah orang yang berbeza.



Manusia memang tamak. 
Itu kenyataan kejam yang kita harus akui bersama. Setiap daripada kita adalah tamak dan tidak pernah puas dengan apa yang kita miliki. Katakanlah perempuan yang sudah sedia ada cantik, kurus, langsing, kadangkala akibat tidak berpuas hati dengan apa yang dimiliki, dia akan pergi membuat pembedahan plastik untuk lebih cantik dari orang lain. Lelaki yang sudah memiliki segalanya, mungkin akan menggunakan kelebihannya untuk mendapat cinta yang lebih dari sepatutnya, walaupun sudah ada permaisuri yang menunggunya pulang ke rumah. Mungkin. Itu sebahagian daripada fragmen hidup yang nyata.

Kawan : Aku geram betul.
Aku : Kenapa?
Kawan : Bila aku buka balik hati aku untuk bercinta, orang yang aku nak, langsung tak pernah pandang aku. Tapi orang yang aku tak minat pula asyik mengekori.
Aku : Jadi?
Kawan : Adakah ini balasannya sebab selama ini aku menolak cinta yang hadir?
Aku : Jadi kau nak kata yang kau patut terima cinta orang yang mengekori kau?
Kawan : Bukanlah. Aku memang minat pada seseorang tu, cuma, dia langsung tak pernah endahkan aku.
Aku : Bukankah itu ironik?
Kawan : Maksudnya?
Aku : Manusia memang begitu.
Kawan : Terangkan.
Aku : Manusia selalunya akan tidak menghiraukan orang yang perlukan mereka, tetapi mengejar orang yang mereka suka. Manusia tolak orang yang cintakan mereka, tetapi mengejar orang yang tidak ada langsung perasaan pada mereka.
Kawan : Jadi, benda ni normal?
Aku : Normal terjadi pada manusia biasa.

Terima baik dan buruk.
Pernahkah sebelum kita membuka hati dan menyerahkannya kepada seseorang demi memulakan hubungan, kita telah mengkaji kesan baik dan buruknya yang datang secara pakej apabila kita menerimanya dalam hidup kita? Selalunya manusia akan terlepas pandang perkara sebegini dan menyebabkan kesakitan yang teramat sangat apabila benda yang istimewa telah bertukar menjadi duka.

Cinta.
Satu perasaan yang istimewa ini seperti dadah sebenarnya.
Dalam kuantiti yang kecil, ia tidak memberikan sebarang erti.
Dalam kuantiti yang sederhana dan berpatutan, ia memberikan kebaikan dan kesenangan seperti mana ubat.
Tetapi, bila dalam kuantiti yang terlampau banyak dan berlebihan, ia bakal memudaratkan.
Itu yang aku rasa, pandangan peribadi aku sendiri.
Ketagihan?
Itu pasti.

Dalam mimpi, impian dan cinta - tiada sebarang istilah mustahil yang neuron kita akan cipta. Semuanya boleh sahaja dan bakal sempurna. Tetapi, benarkah?

Banyak hubungan berakhir walaupun sebenarnya, itu tidak perlu berlaku.
Manusia memang suka membiarkan emosi dan sifat ego menguasai sehingga hilang pertimbangan. Dalam satu ketika, nafsu marah memuncak, ego mencanak, emosi merajai hingga sendiri akan lupa diri. Natijahnya? Bila tersedar dan tersentak, baru akan menyesal sendiri. Kenapa membiarkan sesuatu yang indah itu hilang begitu sahaja akibat kelalaian sendiri.

Ironinya nama Manusia.

Monday, 3 April 2017

Fated

"Kunfayakun"

Dulu aku naif, jahil. Bagi aku, qada' dan qadar Allah dah tak boleh ubah. Buat lah macam mana pun. Totally fixed. Jadi nak usaha bila nakkan sesuatu tu jadi malas. Sebab Allah dah tetapkan, kan? Paksa diri untuk redha, konon.



Iya, memang "Jadi maka jadilah".

Tapi ada benda, Allah jadikan ia berlaku sebab Allah memang nakkan ia berlaku.
Ada benda, Allah jadikan ia berlaku sebab kifarah atas kelalaian kita.
Ada benda, Allah jadikan ia berlaku sebab kita sangat nakkan ia berlaku.

Mustahil ke Allah boleh ubah qada'dan qadar kita? Takkan? Allah Maha Berkuasa. Qada' dan qadar juga kuasa Dia.

Jadi aku belajar, terutama lepas perkara besar yang berlaku dalam hidup aku. Aku belajar, kalau nakkan sesuatu, usaha. Sungguh-sungguh.

Aku, awalnya aku paksa diri untuk move on. Sebab aku takut if still hoping, bila tak dapat apa yang aku nak tu, aku akan frust. Jadi aku paksa diri redha dan move on. Tapi tak boleh. Susah sangat. Aku tak redha, pun.

Jadi aku usaha lagi; still hoping, still doa. Sebab aku sedar, aku masih ada tanggungjawab. Tapi tak berjaya. Tak.

Dan, magisnya kuasa usaha. It took a years bagi aku. Agak lama tempoh tuh. Tapi waupun aku tak dapat apa yang aku nak, tapi aku happy sangat. Sebab takde regret dah. Sebab aku yakin dalam tempoh tuh aku dah usaha dari semua bucu. Semua. Jadi mudah untuk aku redha dan move on. Terasa mudah akhirnya. Especially. Terima kasih kepada seseorang. Ye dia tak buat apa-apa pun cuma muncul secara tiba-tiba. Tapi dalam secara tiba-tiba tu la Allah gerakkan hati aku ke arah sesuatu yang aku terlupa. Sesuatu yang aku rasa. Ini lah dia yang Maha berkuasa. Mungkin muncul dia sebagai perantara. Hanya dia yang maha mengetahui. Mohon didoakan yang baik-baik.

Jadi, kalau betul kita nakkan sesuatu, go for it and keep on doing good. Sehingga suatu limit, walau tak dapat apa yang kita nak, tapi kita akan senang redha. Iya penat. Tapi sabar sikit. Sampai masa, Allah akan hadirkan redha tanpa dipaksa. Dan ia pasti lebih mudah.

Jadi, "Jadi, maka jadilah" yang mana Dia terjadikan pada kita? Tak penting untuk tahu. Sebab kita tiada kuasa untuk lawan Kuasa Dia. Tapi kita berkuasa untuk untuk berusaha, untuk berdoa. Sungguh-sungguh. Yakin. Lalu Dia pasti bagi yang terbaik. Sebab DIA tak Zalim. DIA takkan pernah Zalim. Takkan.